Banyak orang yang ingin memulai bisnis kecil mereka sendiri belum melakukannya karena mereka tidak dapat memutuskan bisnis apa yang akan dimulai. Alasan untuk keragu-raguan ini banyak. Namun penyebab utamanya mungkin adalah bahwa individu tersebut belum menemukan ide yang benar-benar memicu minatnya. Sementara menemukan konsep untuk membangun bisnis adalah usaha yang sangat unik dan sangat personal, metode sederhana memang ada yang membuat Menghasilkan Ide Bisnis yang Lebih Baik proses penemuan ini lebih mudah.

Ini adalah fakta yang diketahui bahwa orang secara konsisten lebih berhasil dalam usaha bisnis mereka ketika mereka menikmati apa yang mereka lakukan. Kenikmatan ini bisa datang dari banyak aspek bisnis. Mungkin pemilik bisnis suka bekerja dengan produk yang dia jual. Mungkin dia menikmati kebebasan untuk membuat keputusan cepat. Sering kali lingkungan atau suasana bisnis memainkan peran kunci dalam mendorong kenikmatan bisnis secara positif. Terlepas dari alasannya, langkah pertama dan terpenting dalam menemukan bisnis untuk memulai adalah mencari tahu apa Bisnis Dropship Indonesia sebenarnya yang ingin Anda keluarkan dari bisnis Anda.

Untuk memulai, sisihkan satu atau dua jam waktu di mana Anda dapat melakukan pemikiran yang serius dan tidak terputus. Tujuan dan hasil dari sesi mental jam ini adalah untuk menentukan daftar kriteria yang diinginkan untuk bisnis Anda. Dengan kata lain, bagaimana Anda ingin mendefinisikan sifat bisnis Anda? Perhatikan bahwa kriteria bisnis Anda tidak sama dengan bisnis Anda! Sebaliknya, kriteria bisnis Anda akan membantu Anda menyaring ide bisnis untuk menentukan yang terbaik untuk Anda mulai.

Untuk membantu menjalani prosesnya, asumsikan bahwa Samantha sedang berpikir untuk memulai bisnis kecilnya sendiri. Samantha berusia pertengahan 20-an dan selalu bermimpi untuk memulai perusahaannya sendiri. Dia berjuang, bagaimanapun, dengan menemukan ide bisnis yang benar-benar menggairahkannya. Dengan menggunakan proses yang diuraikan dalam artikel ini, Samantha pertama-tama menyisihkan waktu pribadi di mana dia akan menentukan kriteria untuk bisnis idealnya. Meskipun kriteria Anda harus mencakup 15-20 item, kami akan mempersempit daftar Samantha menjadi lima. Ini dia daftar kriterianya:

“Saya ingin bisnis saya terlibat dengan anak-anak”
“Dalam bisnis saya, saya ingin bekerja di luar ruangan”
“Saya ingin memulai bisnis saya dengan kurang dari $5.000”
“Saya ingin menjalankan bisnis saya dari apartemen saya”
“Saya ingin bisnis saya berorientasi pada layanan”
Setelah Anda menetapkan serangkaian kriteria Anda sendiri, langkah selanjutnya adalah memprioritaskan setiap item. Nilai prioritas harus tinggi, sedang dan rendah. Prioritas ini sesuai dengan seberapa penting setiap kriteria bagi Anda. Kecenderungan awal Anda mungkin adalah mengurutkan semua item dengan prioritas “tinggi”. Sayangnya pendekatan ini tidak akan membantu Anda ketika tiba saatnya untuk mempersempit ide bisnis. Sasaran Anda harus memiliki sekitar 30% item prioritas tinggi, 50% item prioritas sedang, dan 20% item prioritas rendah. Sekarang kita akan meninjau kembali Samantha dan teladannya. Setelah memikirkan dengan cermat prioritas dan minatnya, Samantha mengelompokkan kriteria bisnisnya ke dalam tanda kurung berikut:
Prioritas utama

“Saya ingin memulai bisnis saya dengan kurang dari $5.000”
“Saya ingin menjalankan bisnis saya dari apartemen saya”
Prioritas Sedang
“Saya ingin bisnis saya berorientasi pada layanan”
“Saya ingin bisnis saya terlibat dengan anak-anak”
Prioritas rendah
“Dalam bisnis saya, saya ingin bekerja di luar ruangan”
Prioritas sangat penting untuk proses ini karena digunakan untuk menilai dan memberi peringkat pada ide bisnis potensial. Meskipun Anda tentu saja dapat menerapkan nilai penilaian Anda sendiri pada prioritas, nilai-nilai berikut adalah pedoman yang baik:
Prioritas Tinggi = 10 poin
Prioritas Sedang = 5 poin
Prioritas Rendah = 1 poin
Langkah terakhir dalam proses ini adalah membuat daftar dan memberi peringkat semua ide bisnis yang menarik minat Anda. Prioritas yang baru saja Anda tentukan digunakan untuk menilai dan memberi peringkat pada ide bisnis. Kembali ke contoh Samantha, dia telah mengidentifikasi ide bisnis berikut yang menarik minatnya:
Operasi penitipan siang hari
Pelajaran berenang
Servis Limosin
Seniman grafis
Hubungan Masyarakat
Samantha menerapkan kriterianya pada setiap ide bisnis dan kemudian memberikan skor yang sesuai. Dia menggunakan prioritas dan nilai skor yang dia definisikan di atas. Nilai nol menunjukkan bahwa ide bisnis tidak memenuhi kriteria tertentu.
Operasi penitipan anak (0 + 0 + 5 + 0 + 0) = 5 poin
Pelajaran berenang (10 + 10 + 5 + 5 + 1) = 31 poin
Layanan limusin (0 + 10 + 5 + 0 + 1) = 16 poin
Seniman grafis (10 + 10 + 5 + 0 + 0) = 25 poin
Hubungan masyarakat (10 + 10 + 5 + 0 + 0) = 25 poin
Untuk membantu memperjelas penilaian, ambil contoh ide bisnis Seniman Grafis.
Bisakah saya memulai bisnis ini dengan kurang dari $5.000? Ya, +10 poin
Bisakah saya menjalankan bisnis ini dari apartemen saya? Ya, +10 poin
Apakah bisnis ini berorientasi pada layanan? Ya, +5 poin
Apakah bisnis ini melibatkan anak-anak? Tidak, +0 poin
Apakah saya bekerja di luar ruangan dalam bisnis ini? Tidak, +0 poin
Seperti yang Anda lihat dari penilaian di atas, taruhan bisnis terbaik Samantha berdasarkan kriteria dan prioritasnya adalah Pelajaran Berenang (31 poin). Meskipun ini mungkin bukan bisnis yang tepat yang dia pilih untuk dimulai, dia pasti dapat mengidentifikasi ide bisnis lain yang sifatnya serupa dengan yang mendapat nilai tinggi.
Proses yang diuraikan di atas memberikan proses yang logis, berulang, dan dapat disesuaikan untuk mengevaluasi ide bisnis potensial. Dengan menerapkan kriteria dan prioritas bisnis yang unik, calon pemilik bisnis dapat menggunakan proses ini untuk menghasilkan ide bisnis yang paling sesuai dengan preferensi dan tujuan pribadi dan profesional mereka.

 

 

Ide Bisnis Kecil

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *